Denpasar – Calon Legislatif (Caleg) Partai Gerindra untuk Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Klungkung, I Gusti Ngurah Suprabu alias Ajik Prabu, mengkritisi masih tingginya angka kemiskinan di Kabupaten Klungkung, menjadi bukti bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Klungkung belum maksimal dalam mengambil kebijakan dan perencanaan penuntasan kemiskinan.

Diungkapkan langsung oleh pria yang akrab disapa Ajik Prabu kepada wacanabali.com, mengaku prihatin angka kemiskinan di Klungkung mencapai 10,22 ribu jiwa tahun 2023. Walaupun mengalami penurunan dari tahun 2022 di angka 10,89 ribu jiwa, namun angka tersebut menjadi indikator tingkat keberhasilan Pemkab Klungkung dibawah kepemimpinan I Nyoman Suwirta, dianggapnya masih jauh dari ekspetasi masyarakat.

“Yang ingin saya kritisi itu adalah tingkat kemiskinan yang tidak berubah dari dua digit. Tentu ini menjadi PR (Pekerjaan Rumah, red) bagi Pemerintahan selanjutnya, bagaimana masalah kemiskinan ini bisa menjadi hal yang lebih diperhatikan lagi, mengingat Klungkung sebagai wilayah yang memiliki telur emas pariwisata Bali tetapi masyarakatnya masih hidup dibawah garis kemiskinan,” cetus Ajik Prabu saat ditemui langsung, di acara HUT ke-16 Gerindra, Selasa (6/2/24).

Baca Juga  Belum Temukan Unsur Korupsi di Kasus Prof Antara, GPS: Kita akan Bantu Bongkar

Didasari hal tersebut, pihaknya terpanggil untuk bisa berperan terhadap perubahan di Kabupaten Klungkung dalam menuntaskan kemiskinan. Selain itu, pihaknya juga menyoroti sektor pertanian di Klungkung, saat ini kehidupan para petani disana masih jauh dari kesejahteraan.

Menurutnya, Kekeringan menjadi kendala utama sektor pertanian di Klungkung, menyebabkan para petani kerap melakukan panen muda (panen diawal) khususnya untuk komoditi kedelai, bahkan tak sedikit mengalami gagal panen yang menyebabkan kerugian.

“Satu lagi itu sektor pertanian, tidak ada perubahan. Para petani masih saling berebutan air. Subak-subak mereka sering mengalami kekeringan, ini selalu menjadi masalah setiap musim tanam tiba. Hasilnya? Ga sedikit dari mereka yang gagal panen. Masalah-masalah ini yang bertahun-tahun tidak pernah ada solusi pasti dari Pemerintah, membuat saya mantap untuk mengawal aspirasi mereka lewat kursi legislatif,” pungkasnya.

Baca Juga  Warga Keluhkan LPG Langka, Pertamina Bantah

Untuk dapat diketahui, berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Klungkung, angka kemiskinan pada tahun 2023 tercatat sebesar 5,61 persen, mengalami penurunan dari tahun 2022 sebesar 6,07 persen, namun mengalami peningkatan dari tahun 2021 diangka 10,19 ribu jiwa. Sedangkan sektor pertanian, secara keseluruhan Dinas Pertanian mencatat ada sebanyak 600 Hektar lahan pertanian di Klungkung, sebagian besar dari lahan tersebut berpotensi mengalami gagal panen serta penurunan produksi tanaman akibat kekeringan.

Reporter: Gung Krisna

Editor: Ngurah Dibia