Denpasar – Kabid Humas Polda Bali, Kombes pol Jansen Avitus Panjaitan mengatakan sepuluh orang personel Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Klungkung yang diduga aniaya I Wayan Suparta (47) kini sedang diproses hukum oleh Propam Polda Bali.

“Teman-teman dari Polres Klungkung mungkin salah prosedur. Akhirnya, terhadap anggota saat ini sedang berproses dan diperiksa di Propam Polda Bali. Laporan pidananya juga sedang berproses,” kata Kabid Humas Polda Bali itu kepada wartawan, Selasa (9/7/24).

Lebih lanjut, Jansen menyebut, dugaan pelanggaran prosedur itu diketahui berdasarkan laporan masyarakat atas proses polisi yang dirasa merugikan.

“Jadi, indikasi awal ada lima kendaraan di rumah I Wayan Suparta ini. Nah saat ditanyakan, mungkin ada hal apapun itu, anggota tetap dianggap tidak sesuai prosedur. Nah, dengan ada pelaporan masyarakat ini artinya ada yang tidak sesuai,” kata Jansen.

Baca Juga  Abraham Gazali Apresiasi Langkah Polda Bali Tangani Laporannya

Kemudian Jansen menuturkan, penganiayaan itu berawal dari pengungkapan kasus dugaan pencurian dan penggelapan 30 ranmor. Adapun, barang bukti yang disita adalah sejumlah STNK palsu.

Polisi lalu menyelidiki STNK palsu itu. Nama Suparta pun masuk dalam target operasi. Saat mendatangi rumah Suparta di Klungkung, polisi lima mobil yang diduga hasil kejahatan itu.

“Lima mobil itu kini masih dikembangkan (diselidiki) oleh teman-teman di Polres Klungkung. Saat sedang mengembangkan, ada dari finance datang. Mereka mengaku lima mobil itu milik finance,” ungkapnya.

Sebelumnya, kasus penganiayaan personel Polres Klungkung terhadap Suparta itu dilaporkan kepada Polda Bali pada 29 Mei lalu. Namun, Polda Bali hanya mengarahkan kasus itu pada Pasal 352 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

Baca Juga  387 Korban PT DOK Tunggu Keberanian Hakim Tolak Eksepsi 5 Terdakwa

Direktur LBH Bali Rezky Pratiwi menilai penyelidik menggunakan pasal ringan tanpa mempertimbangkan fakta-fakta serta akibat yang dialami oleh korban. Penyelidik hingga kini juga enggan memanggil dan memeriksa saksi kunci yang mengetahui terjadinya tindakan penyekapan serta penyiksaan yang dilakukan personel Polres Klungkung.

Reporter: Yulius N